DSpace logo

Please use this identifier to cite or link to this item: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/10311
Title: Pertumbuhan Kapang Tempe pada Fermentasi Tempe Bergaram = Growth of Tempe Moulds in Salt Tempe Fermentation
Authors: Haryani, Dessy
Keywords: tempe;kadar garam;kapang
Issue Date: 2016
Publisher: Program Studi Biologi FB-UKSW
Abstract: Tempe adalah makanan yang dihasilkan oleh fermentasi kapang golongan Rhizopus. Tempe yang mengandung garam, akan membuat cita rasa gurih dan pada saat tempe diolah tidak perlu membubuhkan garam, kepraktisan konsumen dapat dinikmati pada tempe bergaram dengan kadar tertentu dan menciptakan rasa gurih. Penelitian ini dilakukan untuk menentukan kadar garam yang optimal pada fermentasi tempe dan menciptakan cita rasa tempe yang gurih yang disukai konsumen. Pada penelitian ini terdapat 8 perlakuan, yaitu 0% (kontrol), 0,25%, 0,5%, 0,75%, 1%, 1,25%, 1,5%, dan 1,75%. Parameter yang diukur antara lain kadar air, kadar abu, biomassa sel kapang, pengamatan pertumbuhan kapang, dan uji organoleptik. Hasil dari kadar air terlihat bahwa penambahan garam 1,75% memiliki kadar air tertinggi dengan nilai 65,05%. Sedangkan hasil yang diperoleh dari kadar abu terlihat paling tinggi pada kadar garam 1,75% yaitu 1,95%. Menurut SNI 3144:2009 kadar abu maksimal pada tempe adalah 1,5%. Dari hasil yang diperoleh tempe berkadar garam 1,75% melebihi batas standar. Hasil dari biomassa sel kapang, penambahan berat selama fermentasi tempe tertinggi pada tempe dengan kadar garam 1,75%. Pada pengamatan pertumbuhan kapang tempe pada proses pembuatan tempe dengan kadar garam yang berbeda menunjukkan hasil kenampakan jumlah spora yang beda. Dari hasil uji organoleptik tehadap kenampakan nilai tertinggi pada kadar garam 0,25% dengan nilai 4,53, aroma nilai teringgi pada tempe dengan kadar garam 0% dengan nilai 3,93, rasa nilai tertinggi pada tempe yang memiliki kadar garam 1,25% dengan nilai 4,9, dan tekstur dapat dilihat yang berkadar garam rendah (0,25%) sebagai yang paling disukai panelis dengan nilai 4,17 dari skala 5. Penambahan garam pada fermentasi tempe hanya dapat dilakukan sampai dengan kadarNaCl 1,75%. Dan tempe yang disukai adalah tempe bergaram dengan kadar 1,25%.
URI: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/10311
Appears in Collections:T1 - Biology

Files in This Item:
File Description SizeFormat 
T1_412009001_Abstract.pdfAbstract322.72 kBAdobe PDFView/Open
T1_412009001_Full text.pdfFull text1.88 MBAdobe PDFView/Open


Items in DSpace are protected by copyright, with all rights reserved, unless otherwise indicated.