DSpace logo

Please use this identifier to cite or link to this item: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/3105
Title: Pengkonstruksian Grafik Pengendali Berdasar Boxplot
Authors: Masipupu, Frangky
Setiawan, Adi
Susanto, Bambang
Keywords: grafik pengendali;boxplot;pencilan (outlier);grafik pengendali berdasar boxplot
Issue Date: Mar-2012
Publisher: Fakultas Sains dan Matematika Universitas Kristen Satya Wacana
Abstract: Pada suatu industri, pengendalian kualitas sangatlah penting, pengendalian dapat dilakukan dengan menggunakanStatistical Processing Control (SPC) untuk pengendalian proses dalam memastikan bahwa barang atau jasa yang diproduksi oleh perusahan dengan yang diharapkan sesuai. Grafik pengendali x sering dipakai untuk data yang berdistribusi normal, pada makalah ini akan dibahas grafik pengendali berdasar boxplot untuk data yang tidak berdistribusi normal. Grafik pengendali berdasar boxplot dapat dibangun dengan batas pengendali menggunakan nilai kuartil dan jangkaun antar kuartil. Penelitian ini akan menggunakan data univariat karakteristik O3dari sebuah perusahaan “Y”di bidang air minum kemasan, dimana salah satu produknya adalah air mineral kemasan galon 19L merk “X”. Perusahaan “Y” memiliki standar kandungan O3dalam setiap produksi air mineral galon 19L berkisar antara 0.1– 0.4. Dalam penelitian ini, dikontruksikan batas pengendali untuk grafik pengendali berdasar boxplot. Boxplot merupakan alat yang paling banyak digunakan dalam analisis data. Kuartil Q1, Q2, dan Q3 akan membagi data terurut menjadi empat bagian. Jangkauan antar kuartil (IQR, Interquartile Range) didefinisikan sebagai selisih kuartil Q1 terhadap kuartil Q3, atau IQR = Q3– Q1. Data-data pencilan dapat ditentukan yaitu nilai yang kurang dari 1.5*IQR terhadap kuartil Q1dan nilai yang lebih dari 1.5*IQR terhadap kuartil Q3. Grafik pengendali berdasarkan boxplot pada data O3 air minum galon 19L merk “X”dari perusahaan “Y” memiliki batas pengendali untuk LCL=0.03 , CL=0,14 dan UCL=0,205 jika digunakan batas boxplot untuk grafik pengen dali UCL=Q3 +1.5*IQR dan LCL=Q1-1.5*IQR, sedangkan jika digunakan grafik pengendali berdasar UCL=Q3 +3*IQR dan LCL=Q1-3*IQR maka diperoleh LCL=0.04 , CL=0,14 dan UCL=0,25. Grafik pengendali berdasar boxplot yang telah dibangun melalui batas penggendali tersebut memperlihatkan bahwa tidak ada titik yang out of control. Dengan demikian bisa dikatakan bahwa air mineral galon 19L merk “X“ dari perusahaan “Y” dalam batas kendali kualitas dan memenuhi syarat kualitas yangdidasarkan pada grafik pengendali berdasarkan boxplot yang diusulkan.
Description: Prosiding Seminar Nasional Sains dan Pendidikan Sains VII UKSW : Pemberdayaan Manusia dan Alam yang Berkelanjutan Melalui Sains, Matematika dan Pendidikan (The Human and Nature Sustainability Empowerment through Science, Mathematic and Education) Vol. 3 No.1 2012 p.286 – 295
URI: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/3105
ISSN: 2087‐0922
Appears in Collections:Bidang Matematika dan Pendidikan Matematika



Items in DSpace are protected by copyright, with all rights reserved, unless otherwise indicated.