DSpace logo

Please use this identifier to cite or link to this item: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/4004
Title: Gereja dan Permasalahan Remaja (Pelayanan Gereja Terhadap Permasalahan Remaja di GKJ Bandungan dalam Konteks Lingkungan Wisata Hiburan Malam)
Authors: Nuhamara, Daniel
Bernhard Dauhan, Arnold
Keywords: Permasalahan Remaja;Sistem Masyarakat;Pelayanan Gereja
Issue Date: 2013
Publisher: Program Studi Teologi FTEO-UKSW
Abstract: Penelitian dilaksanakan di GKJ Bandungan yang terletak di kecamatan Bandungan, kabupaten Semarang. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif, oleh karenanya penelitian ini akan bersifat deskriptif dan identikatif, yang mana akan memberikan gambaran dan mengidentifikasi secermat mungkin mengenai suatu keadaan, gejala, individu atau kelompok tertentu, yaitu permasalahan remaja di Bandungan dan pelayanan GKJ terhadapnya, dengan teknik wawancara serta observasi, dan datanya dikaji berdasarkan analisis dari percakapan. Wawancara dilakukan terhadap remaja anggota jemaat GKJ Bandungan dan juga Majelis Jemaat GKJ Bandungan. Aspek yang ditanyakan antara lain mencakup struktur masyarakat, konteks daerah Bandungan, pergaulan remaja setempat dan pelayanan gereja terhadap remaja. Selain itu juga dilakukan wawancara dengan 2 responden yang berasal dari ruang lingkup gereja yang paham mengenai seluk beluk wisata hiburan malam di daerah bandungan. Keberadaan remaja sebagai bagian dari masyarakat sudah tentu di pengaruhi serta mempengaruhi sistem masyarakat yang berkembang. Hal ini tentu saja membuat permasalahan remaja yang terjadi menjadi semakin bervariasi, tergantung dari pola perkembangan masyarakat setempat. Adanya perbedaan kelas masyarakat, fenomena kelompok hingga pengaruh subkebudayaan memainkan peranan yang penting dalam terbentuknya permasalahan dalam diri remaja. Permasalahan remaja telah lama menjadi isu yang hangat diperbincangkan oleh berbagai institusi-institusi sosial, termasuk gereja. Gereja sebagai institusi sosial dan iman, tentu saja mempunyai tugas dan tanggung jawab dalam mengawal perkembangan remaja, termasuk memberikan pelayanan kepada remaja yang bermasalah. Wisata hiburan malam yang berlokasi di Bandungan telah banyak menimbulkan pro dan kontra di kalangan masyarakat. Di satu sisi, kehadiran wisata hiburan malamini memberikan keuntungan ekonomi bagi masyarakat sekitar, akan tetapi di sisi lain mendegradasikan moral dalam tatanan masyarakat. Adapun permasalahan remaja yang timbul akibat kehadiran wisata hiburan malam ini antara lain adalah; mengkonsumsi minuman keras, seks bebas hingga tindakan kriminal. Hal ini disebabkan karena kurangnya control dari institusi-institusi social (keluarga, sekolah serta gereja), interaksi langsung dengan tempat-tempat hiburan malam serta pengaruhdari ruang lingkup pergaulan (peer group). Saran yang diberikan dalam penelitian ini adalah Memperbaiki dan memperkuat fungsi keluarga juga merupakan hal yang sangat penting. Selain memberikan pola pendidikan yang lebih memadai bagi para remaja, sekolah diharapkan juga mampu memberikan pendidikan ketrampilan-ketrampilan sosial dalam hal ini diantara lain diajarkan anger management, berelasi dengan orang lain. Kegiatan pelayanan Gereja bagi remaja harus mempunyai kaitan atau konteks yang nyata dan relevan dengan kehidupan dan persoalan remaja dalam kehidupan pribadi maupun kemasyarakatannya.
URI: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/4004
Appears in Collections:T1 - Theology

Files in This Item:
File Description SizeFormat 
T1_712005037_Abstract.pdfAbstract43.05 kBAdobe PDFView/Open
T1_712005037_Full text.pdffull text4.15 MBAdobe PDFView/Open


Items in DSpace are protected by copyright, with all rights reserved, unless otherwise indicated.