DSpace logo

Please use this identifier to cite or link to this item: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/6926
Title: Sambatann Penelitian alasan Jemaat GKJ Mijen Pep. Gempol Melakukan Sambatan pada Peristiwa Kematian
Authors: Kristianto, Ari
Keywords: sambatan;kematian;GKJ Mijen Pep;gempol
Issue Date: 2013
Publisher: Program Studi Teologi FTEO-UKSW
Abstract: Salah satu tradisi yang masih hidup di Masyarakat Jawa adalah Sambatan. Tradisi sambatan merupakan salah satu kearifan lokal yang masih dipraktekkan di beberapa masyarakat Jawa khususnya warga jemaat GKJ Mijen Pepanthan Gempol – Kabupaten Kendal sampai saat ini. Sambatan juga dikenal sebagai suatu sistem gotong royong di kampung dengan cara menggerakkan tenaga kerja secara masal yang berasal dari warga kampung itu sendiri untuk membantu keluarga yang sedang tertimpa musibah atau sedang mengerjakan sesuatu. Konsep-konsep dasar yang membantu untuk mengerti mengenai sambatan ini adalah konsep tentang kelompok sosial dari Ferdinand Tonnies yang membagi masyarakat menjadi dua kelompok besar, yaitu Gemeinschaft dapat disebut sebagai suatu paguyuban, yaitu sebuah kelompok sosial yang di dalamnya hubungan antara anggotanya telah terikat secara batin, kelompok sosial ini merupakan kelompok yang bersifat kekal dan juga di dalam kelompok ini tidak terlalu menonjolkan suatu individu, namun kebersamaanlah yang diutamakan. Sebaliknya dengan itu, Gesellschaft merupakan sebuah patembayan, yaitu kelompok sosial yang hanya berjangka waktu pendek, di dalam kelompok ini anggotanya hanya mempunyai pendapat yang ada dalam pikiran saja, jadi hanya sekedar angan-angan saja. Selain itu konsep pemberian menurut Mauss, yang menurut dia setiap pemberian pasti terdapat sistem timbal balik, yaitu setiap pemberian pasti akan dibarengi dengan harapan bahwa pemberian tersebut akan dibalas suatu saat nanti. Penelitian dilakukan dengan metode wawancara secara langsung kepada beberapa warga jemaat GKJ Mijen Pep. Gempol untuk mendapatkan informasi yang dapat membantu saya dalam menjawab pertanyaan penelitian yang ada. Hasil penelitian ini adalah bahwa alasan jemaat GKJ Mijen Pep. Gempol melakukan Sambatan adalah untuk menjaga sodidaritas dan keharmonisan di dalam lingkungan keluarga besar GKJ Mijen Pep.Gempol tersebut, yang pada awalnya memang kelompok ini muncul dari satu keluarga yang kemudian berkembang sampai sekarang ini. Pada kenyataannya, orang-orang yang memiliki garis keturunan langsung dari bapak Sudardjo yang merupakan pendahulunya sampai sekarang tetap menjadi jemaat mayoritas. Alasan kedua adalah alasan ekonomi yang memang keadaan ekonomi jemaat di Gempol dalam taraf menengah ke bawah. Dalam Sambatan ini juga terdapat satu hubungan timbal balik yang hal ini juga terkait erat dengan aspek ekonomi, karena ketika saya sekarang membantu dan memberi, maka suatu saat nanti ketika saya membutuhkan akan dibantu dan diberi.
URI: http://repository.uksw.edu/handle/123456789/6926
Appears in Collections:T1 - Theology

Files in This Item:
File Description SizeFormat 
T1_712009048_Abstract.pdfAbstract159.82 kBAdobe PDFView/Open
T1_712009048_Full text.pdfFull text485.14 kBAdobe PDFView/Open


Items in DSpace are protected by copyright, with all rights reserved, unless otherwise indicated.